I Am A Good Man

13:56


Entah sudah keberapa kalinya saya merasa eneg sama postingan orang pamer. Oke. Setiap manusia memang butuh pengakuan, termasuk saya. Tapi seharusnya nggak se-pathetic itu sampai kebaikan aja dipamerin.

Memang sih, nggak ada manusia yang bener-bener tulus di dunia ini. Kadang, meskipun kita nggak berharap apa-apa setelah berbuat baik (termasuk pahala sekalipun) ada imbas perasaan bangga terhadap diri sendiri, semacam peningkatan kepercayaan diri, dan di situlah saat ketulusan itu jadi hilang. Tapi setidaknya, jangan lah pamerin kebaikan seolah itu prestasi yang hebat, yang nggak bisa dilakuin orang lain. Apalagi kalau udah menyangkut agama.

Tahu kan semuanya, kalau cuma di Indonesia, ibadah haji dipamerin, digelarin pula. Dan banyak banget orang blangsak yang tiba-tiba terlihat alim di media sosial, saat beribadah haji. Lagi doa di depan ka'bah aja difoto. Pake tambahan caption Firman Allah dan hadist-hadist. Ya nggak masalah sih nulis kayak begitu di media sosial. Tapi keliatan banget kalau tujuan mereka bukan dakwah, tapi buat pamer. Pas balik ke Indonesia, balik blangsak lagi. Giliran ditanya: kok nggak pakai baju sopan kayak di Arab Saudi? Jawabnya pasti: mau jilbabin hati dulu.. Please deh. Terserah kalo lo mau pake baju apa aja di Indonesia. Mau pake crop top, tank-top, bikini, apapun nggak masalah. Tapi jangan jadi sok alim. Nggak usah sok mau nurutin agama padahal cuma pencitraan. Plus, di setiap kartu nama, ditambahin gelar Haji sama Hajah. Biar apa? Sekalian aja Haji ada jenjang doktoralnya.

Dan nggak cuma yang lagi haji. Di waktu Idul Adha ini, nggak cuma saging kurban yang dibagi. Tapi juga foto daging kurban "Alhamdulillah akhirnya bisa kurban" adalah kalimat yang paling sering saya temui di Facebook dan status BBM. Eneg? Jelas. Udah gamblang lah kalau mereka nggak mau bersyukur. Tapi mau pamer kalo "Nih gue duitnya cukup buat kurban. Udah baik, kaya lagi." Wow. Mungkin kalau ada sapi emas, uda pada beli kali orang sok pamer itu. Terus dipamerin, nih sapi gue emas, tapi bisa dimakan.

Gue nggak ngerti apa yang mereka mau. Tapi, gue ngerasa kalau mereka nggak punya hal lain untuk dibanggakan, sehingga kebaikan yang harusnya nggak usah dikoar-koarin, jadi semacem prestasi. Lagipula, orang kita kan gampang banget simpatik sama prang  kalau mereka taat dan baik. Banyak yang cuma ngeliat dari kulit luarnya aja, dan nggak mau memahami dalamnya gimana. Pada males mikir, sih!

You Might Also Like

0 komentar

Our Shop

Subscribe