Terawih dan Nenek

15:37

Sejak dulu, saya punya ritual terawih bersama Nenek saban puasa. Saya sebut ritual, karena saya hanya mau melaksanakan Sholat Terawih, baik di rumah maupun di masjid, jika ada Nenek. Bukan karena Nenek akan memarahi jika saya tidak Sholat Terawih. Tetapi karena kekhusyukan Nenek menenangkan saya. Membuat Ramadhan serasa sejuk.

Tetapi Nenek pergi awal tahun ini. Saya merasa sangat kehilangan dalam banyak hal. Dalam Ibadah Terawih juga. Saya jadi malas Sholat Terawih. Mengingat saya tidak bisa melihat Nenek Sholat Terawih lagi.

Saya tidak tahu apakah saya salah. Tetapi sungguh, saya merindukan wajah teduh Nenek kala beribadah. Saya merindukan masjid-masjid tempat kami Sholat Terawih bersama. Saya merindukan teduhnya malam yang menaungi kami acap kali berjalan menuju masjid, lampu senter yang menjadi penerang. Saya rindu setiap langkah yang kami ambil.

Serindu itu hingga membuat saya jengah Sholat Terawih. Setiap suasana Sholat Terawih selalu mengingatkan saya kepada Nenek. Sementara itu saya tidak tahu harus mencari Nenek di mana? Ke mana?

You Might Also Like

0 komentar

Our Shop

Subscribe